Sweet Love (Chapter 7)

Title : Sweet Love

Main Cast : Kim Taeyeon, Tiffany Hwang

Other Cast : find by yourself

Genre : GXG

Author : N

.

.

.

 

 

Sunday morning di kediaman keluarga Kim. Meskipun jam menunjukkan pukul delapan lebih tiga puluh menit waktu setempat, tanda-tanda kehidupan belum muncul disana. Taeyeon asik bergumul dalam selimutnya yang menutupi tubuh polosnya. Hal yang sama berlaku pada Tiffany, tetapi bedanya, wanita itu sudah terbangun dan sibuk mengamati wajah suaminya yang tertidur pulas dengan memeluk pinggangnya. Ada perasaan yang membuncah mengingat kejadian semalam yang sangat luar biasa. Pipi Tiffany memerah membayangkannya. Itu merupakan malam pertama mereka sebagai suami-isteri walaupun mereka menikah sebulan yang lalu.

Tiffany merasakan pergerakan dari samping ranjangnya. Dia melihat Taeyeon menggeliat sebelum perlahan membuka matanya. Mata mereka bertemu pandang. Taeyeon tersenyum dan memajukan wajahnya untuk mengecup bibir yang kini menjadi candunya.

Good morning, yeobo.”

Tiffany tersenyum dan melakukan hal yang sama pada Taeyeon. “Morning, boo.

Taeyeon terkekeh. Dia mengelus wajah isterinya. “Ingin mandi bersama?” tanya Taeyeon dengan senyuman menggoda.

Tiffany membuang mukanya dan menutupinya dengan selimut. Taeyeon malah tertawa melihatnya. Dia menarik selimut dari wajah Tiffany dan menarik isterinya menuju kamar mandi. Tiffany menghembuskan nafasnya pasrah dan mengikuti suaminya ke kamar mandi untuk mandi bersama.

 

Mandi yang biasanya Tiffany habiskan selama empat puluh menit kini menjadi lebih lambat dua jam. Itu karena suaminya terus memakannya tanpa ampun. Apa semalaman suntuk bagi Taeyeon belum puas? Tiffany menggelengkan kepalanya heran dengan kelakuan byun suaminya. Meskipun begitu, dia tetap saja menikmati permainan Taeyeon yang begitu lihai. Dia tak menyangkalnya. Taeyeon-nya sangat sexy dan manly disaat yang bersamaan saat melakukannya.

“Pany-ah, aku lapar.” rengek Taeyeon.

“Kau lapar? Arrasseo aku akan membuatkan makanan.” Tiffany beranjak dari sofa menuju pantry. Dia membuka lemari pendingin untuk melihat apa saja bahan makanan yang mereka miliki.

“Taeyeon kita memiliki bahan makanan yang cukup lengkap. Kau ingin aku memasakan apa? Korean, western, chinese?” teriak Tiffany.

Taeyeon menunjukkan ekspresi berpikirnya. Dia meletakkan telunjuknya di dagu dengan kedua alisnya yang menyatu.

“TaeTae!” teriak Tiffany makin kencang karena suaminya lama tidak membalas.

“Arrasseo, western saja!”

“Bagaimana kalau bacon?” tanya Tiffany.

Call!

Tiffany mulai memasakan sarapan untuk mereka, sementara Taeyeon sibuk bermain game The Sims di laptopnya. Entah karena Tiffany terlalu lama atau perut Taeyeon sudah tidak bisa berkompromi lagi, Taeyeon malah berguling-guling tidak jelas di lantai. Game The Sims favoritnya tak bisa jadi penghiburannya.

“Astaga, Taeyeon! Apa yang kau lakukan?” Tiffany menurunkan rahangnya saat melihat kelakuan suaminya. Taeyeon menghentikan aksi guling-gulingnya dan berdiri.

“Apa makanannya sudah jadi?” tanya Taeyeon dengan berbinar. Tiffany mengangguk pelan.

“Assa! Suapi aku!” teriak Taeyeon girang.

“Kau bukan anak kecil lagi, Tae.”

Ucapan Tiffany malah membuat tingkah Taeyeon menjadi. Di berbaring di lantai dan terus berguling-guling dengan merengek tidak jelas.

Fine!” ucap Tiffany pada akhirnya. Taeyeon berhenti. Dia berdiri dengan senyum bahagia dan berlari ke arah isterinya. Dia meraih wajah Tiffany dan melumat bibirnya sebentar. Setelah itu menarik tangannya menuju meja makan. Dia seperti anak kecil yang menyeret tangan ibunya untuk membeli sesuatu yang diinginkannya saja.

Tiffany mulai menyuapi bayi besarnya. Sesekali menyuapi dirinya sendiri karena dia juga lapar. Taeyeon memakan masakan isterinya dengan terus memuji kemampuan memasak Tiffany.

“Ini sangat enak, Pany-ah. Aaah, beruntungnya aku memiliki isteri sepertimu.”

“Telan dulu makananmu, TaeTae!” Tiffany mengingatkan, namun suaminya tak mengindahkannya.

“Kau tahu, Sica tak bisa memasak. Setiap hari aku yang memasak, tidak sepertimu. Hwaa aku makin mencintaimu kalau seperti ini~” Taeyeon memeluk Tiffany erat dan mengecup bahu dan lehernya berkali-kali.

Tiffany senang mendengarnya meski harus dibandingkan dengan mantan kekasih Taeyeon. Tiba-tiba bel rumah mereka berbunyi. Taeyeon melepas pelukannya.

“Biar aku yang membukanya.” ucap Taeyeon dengan mengedipkan sebelah matanya genit. Tiffany tertawa dan mengusir Taeyeon untuk cepat membuka pintu.

“Tebak tamu kita siapa, Fany-ah?” Taeyeon tiba-tiba muncul di depan Tiffany. Wanita yang lebih muda menggeleng tak tahu.

“Taraa~” Taeyeon membalikkan tubuhnya dengan kedua tangan terulur ke depan, seperti mempersilahkan. Tiffany terkejut melihat siapa tamu mereka. Jessica dan Yuri. Ini kedua kalinya mereka bertemu.

“Annyeonghaseyo.” Jessica dan Yuri menundukan kepala tanda salam.

“A-Annyeong.” balas Tiffany dengan kaku.

“Santai saja, honey. Ayo kita ke depan untuk berbincang.” ajak Taeyeon. Jessica dan Yuri mengangguk. Mereka mulai berjalan ke ruang depan. Tak lupa Taeyeon menarik pinggang isterinya karena masih terkejut.

“Bagaimana kabar kalian?” tanya Taeyeon saat mereka sudah duduk. Dia masih memeluk pinggang Tiffany disampingnya.

“Kami baik-baik saja. Bagaimana dengan kalian?” tanya Yuri.

“Tak pernah sebaik ini…” Taeyeon tersenyum. “Ah ye, ada hal apa yang membuat kalian kemari?” tanyanya.

“Ah sebenarnya kami sengaja datang kemari agar lebih akrab saja. Kau tahu kan, ng- Jung H- maksudku Jessica- k-kami…” gagap Yuri. Taeyeon tertawa pelan.

“Ne ne, aku paham, Yuri-ah. Santai saja.”

“Tapi selain itu, ada hal tentang pekerjaan juga…”

“Kau ingin bekerjasama dengan perusahaan kami lagi, begitu?”

“Hmm seperti itulah.”

“Bagaimana kalau kalian membahas hal itu di tempat lain? Biar aku dan Tiffany mengobrol berdua dan kalian lebih leluasa membahas pekerjaan.” usul Jessica.

Taeyeon dan Yuri mengangguk setuju. Taeyeon menoleh ke arah isterinya dan mengecup keningnya. “Baik-baik dengan Sica, ne?” Setelah mengatakan itu, Taeyeon dan Yuri beranjak dan pergi ke ruang kerja Taeyeon di rumah.

Jessica tersenyum ke arah Tiffany setelah Taeyeon dan Yuri tidak terlihat. Tiffany membalasnya meski agak canggung.

“Jadi, Tiffany. Apa kau menerima pesan dariku seminggu yang lalu?” tanya Jessica.

Tiffany mengerutkan keningnya dan berpikir sejenak. “Apa pesan dengan inisial JJ?”

“Ne, majayo. So, bagaimana Taeyeon padamu akhir-akhir ini?”

“Umm, dia menjadi sedikit lebih-… manja?”

Jessica membuka mulutnya dengan berbinar. “Jinjjaro? Whoah itu pertanda bagus!”

“Maksudmu?” Tiffany tak mengerti dengan ucapan Jessica barusan.

“Dulu saat kami belum resmi menjadi sepasang kekasih, Taeyeon sering bersikap manja kepadaku. Mungkin itulah cara Taeyeon untuk menunjukkan perasaannya dengan bersikap seperti itu agar mendapat perhatian lebih.”

“B-Benarkah?” tanya Tiffany. Dia senang mendengar kabar ini.

“Ne! Chukhahae, Tiff. Aku tahu bocah itu cepat atau lambat akan menyukaimu sebagai seorang wanita.” ucap Jessica dengan bersemangat. Dia senang mantan kekasihnya berhasil mencintai wanita lain selain dirinya. Dia ingin Taeyeon bahagia tanpa harus dengannya.

“Uhm, Jessie. Bolehkah aku bertanya?”

“Tentu, Tiff.”

“Selama Taeyeon tidak pulang ke rumah. Apa kau tahu dia ada dimana?”

Senyum yang mengembang di bibir Jessica lenyap setelah Tiffany bertanya hal tersebut. Dia melihat tatapan memohon dari Tiffany yang membuatnya tidak tega.

“Kumohon kau mendengarkan ini hingga selesai dan… kuharap kau tidak akan marah.” Jessica menggigit bibir bawahnya.

“Dia tinggal bersamaku. Itu adalah permintaan terakhirnya sebelum dia benar-benar melepasku, Tiff. Kumohon kau jangan salah paham.”

Tiffany tersenyum. Dia tahu itu pasti terjadi. Dia tahu Taeyeon pasti tinggal dengan Jessica. “Gwaenchanha, aku mengerti bagaimana perasaannya.”

Jessica tersentuh dengan ucapan Tiffany. Keputusannya benar untuk menyuruh Taeyeon tetap berada disisi Tiffany. Dia wanita yang begitu baik. Jessica menyesal pernah berpikir untuk kembali bersama Taeyeon saat tinggal bersamanya. Itu karena Taeyeon selalu membujuknya. Beruntung dia masih bisa berpikir waras dan tidak membiarkan perasaannya menang.

“Aku senang Taeyeon memiliki wanita secantik dan sebaik dirimu, Tiff.” Jessica menggenggam tangan Tiffany. Matanya terlihat berkaca-kaca. Tiffany melihat itu. Dia mengerti, dia sangat mengerti wanita di depannya masih mencintai suaminya itu dan merelakan perasaannya. Atau Tiffany sebut, perasaan mereka?

“Jika kalian masih mencintai, aku rela kalian bersama.” ucap Tiffany tiba-tiba. Jessica membulatkan matanya dan menggeleng cepat.

“Kau bicara apa, Tiff?! Jangan membuat ini semakin rumit. Taeyeon sudah mulai mencintaimu. Aku juga punya perasaan yang harus kujaga. Aku mencintai Yuri. Jangan bicara hal nonsense.” pekik Jessica.

“Meskipun aku masih memiliki perasaan pada suamimu, bukan berarti aku menginginkannya. Dia hanya masa laluku, Tiff. Begitu juga sebaliknya.” Ucapan Jessica berubah melembut.

“Berbahagialah dengannya, dan aku akan berbahagia dengan Yuri.” Jessica tersenyum tulus.

***

Seorang wanita berumur seperempat abad menepikan mobilnya di sebuah toko kue. Dia keluar dari mobilnya dan berjalan masuk kedalam. Dia melihat bermacam-macam kue terpajang di etalase. Namun dia tidak melihat kue yang ingin dicarinya. Dia memastikan kembali bahwa toko ini adalah toko langganannya dulu dengan kakaknya. Maklum saja, wanita itu baru pulang dari luar negeri selama bertahun-tahun.

“Permisi, apa disini ada kue-…”

Cheese cake matcha?” Belum sempat wanita itu menyebutkan nama kue yang dia inginkan, seorang pegawai disana sudah menyebutnya.

“Bagaimana kau ta- eoh, Shin Hye Unnie!” pekik wanita itu saat menyadari wanita di depannya adalah orang yang dikenalnya.

“Maaf, kami tidak memproduksi kue itu lagi karena pelanggan setia kami sudah tidak pernah membelinya.” sindir Shinhye pada wanita itu.

“Unnie…” rengek wanita itu.

“Hahaha. Baiklah, beruntung aku membuatnya tadi. Kau tunggu disini, ne?”

Wanita itu mengangguk dan menunggu Shin Hye mengambilnya.

“Ikeo kue nya. Tak usah bayar, anggap saja aku sedang mentraktirmu.”

“Whoaah, gomawo Unnie!”

“Cheonma. Cepat pergi hush hush. Kau pasti akan ke rumah Unnie mu itu kan?”

“Ne. Sekali lagi gomawo, Unnie. Aku pergi dulu, annyeong!”

Wanita itu keluar dari toko kue tersebut dengan kue favoritnya. Dia membayangkan reaksi Unnie nya saat dia membawakan kue tersebut untuknya.

Dia mulai melajukan mobilnya ke rumah yang akan dituju. Butuh waktu lima belas menit untuknya sampai kesana. Dia menepikan mobilnya disamping mobil lain di pelataran rumah tersebut. Dia berpikir itu adalah mobil Unnienya mengingat Unnie nya itu hobi gonta ganti mobil. Dia keluar dan berjalan ke pintu rumah tersebut.

“Apa passwordnya masih sama?” Dia bertanya pada dirinya sendiri. Karena ingin memberi kejutan pada Unnie nya, wanita itu akhirnya mencoba membuka pintu dengan password yang dihafalnya dulu.

Klik

Pintu terbuka. Dia bersyukur Unnie nya belum mengganti password rumahnya. Dia segera berlari memasuki rumah.

“UNNIE AKU DATAAANG! TEBAK AKU MEMBAWA AP-…” Ucapan wanita itu terhenti saat melihat wanita yang dikenalnya. Mulutnya terbuka, matanya membulat sempurna. Dia menjatuhkan bungkusan kue ditangannya dan berjalan mundur.

“Tidak mungkin.” lirih wanita itu.

“Yoong?” panggil wanita di depan Yoong.

“Tidak mungkin.” Wanita itu masih menyerukan kalimat yang sama hingga dia terduduk lemas di lantai.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TBC

 

 

 

 

 

Gw gamau banyak cuap-cuap ah. Gw cuma mau minta maap apdet nya lelet. Wkwk gw masih pengin pacaran sama bantal dsb gaes wahaha alias tidur. Setelah stress mikirin tugas ukk dll kan enak tuh buat leyeh2 wkk. Oke bye.

Enjoy read~

Pai pai~ see u next chap ^^

Advertisements

33 thoughts on “Sweet Love (Chapter 7)

  1. Eleh thor maap mele lebaran ajj blum sampe Yg penting kan update yoi kanπŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† Itu tae bulan puasa agresif banget Ia kmren kmren maah di anggurin pany lah sekarang lengket ajj kaya kacangπŸ˜ƒπŸ˜‚

    Like

  2. Ini sangat baik 😁😁

    Eeehhh bagaimana dengan suray cerai fany yg udah di persiakan .. p
    Apakah Tae sudah sempet tahu rencana Fany buat ngelepas dia ..

    Siapa siapa yg di liat Yooong

    Like

  3. eyy ini taenysica udh selesai masalahnya tapi kok ada lagi yg aneh” wkwk. itu yoong ketemu siapa? aku kira itu krystal

    Like

  4. lah thor knp NC diskipp .wkwkwk
    semoga hubungan taeny langgeng terus smpai maut memisahkan
    ahh masih menunggu moment kim family lbh banyak thor

    semangat terus nulinsnya .
    fighting !!

    Like

  5. ciee ciee taeny udah malam pertama πŸ™ˆ. sica bijak bnget yaa dan ppany juga istri pengertian 😁. yoong kaget knpa 😱

    Like

  6. Pasti yang diliat sama yoong itu sica kan? Masalah nya udah mau selesai tuh pastinya.. yang kuranh itu moment nya taeny. Wkwk harus banyak kalo moment nya itu kapel hehehe

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s